Pengertian Termometer Klinis Kelebihan dan Kekurangannya

August 13, 2017
Termometer Klinis adalah termometer yang digunakan untuk mengukur suhu tubuh. Seringkali cairan di dalamnya adalah merkuri. Hal ini sangat akurat karena memiliki tempat yang sempit di mana cairan naik sangat cepat. Dan berikut ini merupakan ulasan tentang pengertian termometer klinis yang lebih detail lagi semoga bermanfaat!
Termometer klinis disebut juga termometer demam. Termometer ini digunakan oleh dokter untuk mengukur suhu tubuh pasien. Pada keadaan sehat, suhu tubuh manusia sekitar 37 C. Tetapi pada saat demam, suhu tubuh dapat melebihi angka tersebut, bahkan bisa mencapai angka 40.
Skala pada termometer klinis hanya dari 35 C hingga 43 C. Hal ini sesuai dengan suhu tubuh manusia, suhu tubuh tidak mungkin di bawah 35 C dan melebihi 43 C. Termometer Klinis biasanya digunakan untuk mengukur suhu tubuh manusia.

Cara menggunakan :

Mula-mula,periksa terlebih dahulu apakah termometer sudah menunjukkan suhu dibawah 35°C.Jika belum,termometer kita kibas-kibaskan sehingga menunjukkan suhu kurang dari 35°C.Selanjutnya,pasang thermometer itu di bawah ketiak atau lipatan tubuh selama kira-kira 5 menit.Setelah itu,ambil thermometer dari tubuh dan baca pada skala termometer.Skala yang ditunjukkan termometer menunjukkan suhu tubuh pasien pada keadaan itu.

Skala Suhu :

35°C sampai dengan 42°C
Jenis Zat Muai :
Raksa atau alkohol.
Tingkat Ketelitian :
0,1°C
Kelebihan :
Termometer ini mempunyai lekukan sempit diatas wadahnya yang berfungsi untuk menjaga supaya suhu yang ditunjukkan setelah pengukuran tidak berubah setelah termometer diangkat dari badan pasien.
bbb
Kekurangan :
Termometer klinis harus dikibas-kibaskan terlebih dahulu sebelum digunakan agar kembali ke posisi normal.
loading...

Artikel Terkait

Previous
Next Post »